spasi spasi

Bagai kumpulan text, perlu ruang kosong untuk dapat membacanya dengan jelas.

Bagai lokasi, perlu jarak untuk membuatnya tidak sesak.

Bagai runutan peristiwa, perlu jeda untuk mampu mengenang episode yang sudah dilalui.

Bagai gerak, perlu kejap tarikan nafas untuk terus melaju

Friday, January 19, 2007

Merapikan Dua Hal

s.p.a.s.i...s.p.a.s.i



Rasanya ini kali pertama aku menulis tentang sebuah fase yang namanya separuh dien. Kalo pra separuh dien, kayanya udah beberapa kali curhat atau share tentang itu. Semoga ini bukan termasuk tulisan 'sok tau' (secara sampai tulisan ini dibuat, aku belum memasuki fase itu).
Terinspirasi dari 2 buah blog, yang pemiliknya mengalami hal yang sama : divorce. Satu blog milik seniorku, satu lagi ya.. karena aku rajin blogwalking (instead of rajin kerja. halah!!!). Selain itu, karena melihat juga comment ke blog seniorku, yang ternyata sang komentator pun mengalami hal getir itu.
Saat membacanya tulisan getir itu, rasanya hati ini menjadi getir juga. Apa siyh yang kurang, istri yang baik (maap, kebetulan di 2 blog source ku, yangbertingkah nyeleneh itu pihak suami), udah dilengkapi dengan kehadiran buah hati, (huss... dapur orang siapa yang tau???). Kejadian seperti itu menjadi lampu kuning kelap kelip untukku untuk berani mengambil keputusan besar itu, dalam arti, aku diingatkan kembali tentang niat dan ilmu sebagai bekal menjalani separuh dien.
Niat...
Semua bergantung niatnya. Innamal A'malu bin Niyat. Banyak macamnya. Apakah menikah sekedar melegalkan relationship yang sudah terbina saja? Atas nama cinta (yang kadang ga disertai alasan logis untuk menentukan pilihan, pokoknya cinta aja deyh)? Untuk status kah biar ga terlihat 'menyedihkan' karena di usia sekian belum genap separuh dien nya? Atau apa?
Well... jawaban yang indah didengar adalah untuk mengikuti sunnah Rasul dan sebagai sarana ibadah. Tapi saat seseorang menyebutkan sarana ibadah, apakah sudah ada gambaran bagaimana breakdown nya??? Bagaimana meluruskan niat itu pabila ia sempat berbelok???
Ilmu ...
No doubt about this. ga cewe ga cowo, musti punya ini. financial, parenting, akhlaq / keshalihan diri, health, de el el de el el (kalo dijembrengin bisa 100 item neyh. Pokoknya banyak dech. :) ). Dan separuh dien itu ga hanya melahirkan anak. Ia melahirkan generasi yang akan membentuk sebuah peradaban. Bagaimana sebuah generasi Rabbani dapat lahir tanpa adanya role model dari pendahulunya?
Secara teknis, kalo nunggu jadi pakar, ya ga mungkin lah ya... Ilmu Allah itu luas dan tak berbatas, termasuk dalam urusan separuh dien ini. Yang konkret bisa dikerjakan (mulai saat ini) kurasa ... benahin niat, belajar ilmu separuh dien nya, belajar lagi, dan teruuuuuuussss belajar; bahkan sampai usia separuh dien nya berpuluh tahun pun belajar itu tetap musti diupayakan (hm... ga maksud sok tau. tapi ... kompie aja perlu upgrade, apalagi 2 manusia yang menyatu).
Perlahan dan pasti, niat dan ilmu itu aku benahi di dalam diri (taellah. huss.. kok taellah. Amien ...) Amien.


WA Lt. 11 5.14 19/1/2007
saat enggan pulang.

1 comment:

Sun Flower Arco said...

waalaikumussalam.wr.wb.
Jazakillah dianti atas infonya,bisa kontak vera ke rabiah79@yahoo.com ttg kbr linda, Insya Allah sgla sesuatu ada hikmahnya. Hmm,semua tergantung dri niat,sekalian mo ucapin Happy Islamic New Year 1428 H, semoga sllu menjadi lbh baik dalam penghambaan kepadaNya,amiin