spasi spasi

Bagai kumpulan text, perlu ruang kosong untuk dapat membacanya dengan jelas.

Bagai lokasi, perlu jarak untuk membuatnya tidak sesak.

Bagai runutan peristiwa, perlu jeda untuk mampu mengenang episode yang sudah dilalui.

Bagai gerak, perlu kejap tarikan nafas untuk terus melaju

Wednesday, April 05, 2006

spasi spasi (by : Sang blogger)

Maret 2006 adalah bulan dimana blog ini mendapatkan nama baru. spasi spasi resmi menjadi nama untuk blog yang bermukim di http://dianti2510.blogspot.com, menggantikan Yoe-Dhee.

Yoe-Dhee menjadi identitas blog ini sejak Desember 2005, bulan dimana Sang blogger mulai tergoda untuk terus mengasah neuron verbalnya. Pergantian ini bukan dengan alasan menggantikan yang udah usang. Yoe-Dhee sedang hibernasi, ia tidak usang.

Yoe-Dhee dipasang untuk menggambarkan identitas diri. Beberapa moment dimana Sang blogger sangat haus mendapatkan pengakuan jati dirinya. Yoe-Dhee dikutip dari potongan nama asli Sang Blogger. Mungkin melalui nama yang terbroadcast luas, Sang blogger menikmati kesejatian dirinya. Maka tidak salah, kalau tulisan pertama adalah Just The Way We Are ...

spasi spasi. Tiap gumam membutuhkan spasi. Jarak kosong di tengah dua karakter yang memperjelas semuanya. Bayangkan pabila bahasa tidak mengenal spasi. Cobakan jari-jari kita untuk menari di atas keyboard tanpa menginjak lantai space bar. Tak ada spasi, mungkin tak pernah ada gumam yang berbalas, karena tiap gumam itu begitu ruwetnya.

Sang blogger pun membutuhkan spasi untuk melangkah dari satu episode ke episode lainnya. Spasi untuk bisa bernafas. Spasi untuk mampu melihat indahnya skenario dari satu episode, ke episode lainnya.

5/4/2006 8an PM di cozy room.

1 comment:

faizah qurrota a'yun said...

gue biasa nulis sms gak pake spasi. diganti huruf kapital. apa KAPITALISME mampu mengganti RUANG GERAK alias LIBERALISME??
apa seh?? gak ada yg bener di antara keduanya