spasi spasi

Bagai kumpulan text, perlu ruang kosong untuk dapat membacanya dengan jelas.

Bagai lokasi, perlu jarak untuk membuatnya tidak sesak.

Bagai runutan peristiwa, perlu jeda untuk mampu mengenang episode yang sudah dilalui.

Bagai gerak, perlu kejap tarikan nafas untuk terus melaju

Monday, July 02, 2007

Bisa Karena Terpaksa dan Terbiasa

s.p.a.s.i...s.p.a.s.i

Pagi ini chat dengan liends, dan aku mengungkapkan kekhawatiranku tentang suatu hal.
Hm... bayangkan gini. Misalkan kita punya tanggung jawab baru (contoh : diangkat jadi manajer / pindah ke pershn yang lebih 'tinggi' load kerjanya, dll) pernah kan mucul keraguan... Bisa ga ya aku ngejalaninnya?

Dan advice nya Liends ... Insya Allah bisa. Manusia itu bisa karena terpaksa dan terbiasa. Kalo dipikir dan dilihat, iya juga ya... :)

Jadi inget ...
Waktu jaman sekolah, ga kebayang naik bus kota ke daerah nun jauh di Grogol. Dan... waktu kuliah, Alhamdulillah... Iwas made it. Pulo Gebang - Grogol setiap hari dilaju dengan bus kota. dari yang model P7 yang konon banyak copetnya, sampe bus keren semodel AC 51. Hm... iya juga yah, kita kan dikasih kemampuan atawa fitrah untuk survive. Pasti bisa deyh.

Semoga bisa nya tidak hanya sekedar bisa, tapi bisa yang benar [Mo ngomong apa si loe Di???]

WA Lt. 11 jam 11.59 2/7/2007
Bersiap berlepas diri dari suatu kenyamanan :)

1 comment:

Puput Hidayat said...

Setuju nih mbak...

saya juga ngalamin tuh, 17 tahun hidup di kompleks kuburan cina di bandung, bikin saya gak takut lagi ama hal2 aneh kalo malem2. Lha wong tiap hari juga lewat pusatnya kok...^^

orang bilang saya berani banget tinggal disitu, tapi kalo diinget lagi saya emang gak pernah berani, masalahnya ga pernah takut juga. Saking seringnya lewat situ, tiap hari hidup di situ, kebal juga tuh ama yang aneh2...

Kalo bisa dapet yang bisa dari awal, mending pilih yang bisa. Tapi saat ketidaknyamanan itu terpaksa, harus kita biasakan agar akhirnya kita pun bisa...hehehe...SMANGAT!!!